Senin, 19 November 2012

LAPORAN PENDAHULUAN DISPEPSIA


LAPORAN PENDAHULUAN DISPEPSIA

  • PENGERTIAN
    Dispepsia adalah merupakan kumpulan keluhan atau gejala klinis yang terdiri rasa tidak enak atau sakit diperut bagian atas yang menetap atau mengalami kekambuhan. Keluhan refluks gastroesofagus klasik berupa rasa panas didada (heart burn) dan regurgitasi asam lambung, kini tidak lagi termasuk dispepsia. Pengertian dispepsia terbagi dua, yaitu :
    • Dispepsia organik, bila telah diketahui adanya kelainan organik sebagai penyebabnya.
    • Dispepsia non organik atau dispepsia fungsional atau dispepsia non ulkus (DNU), bila tidak jelas penyebabnya.

 
  • ETIOLOGI
    Penyebab dispepsia, yaitu :
    • Dalam Lumen Saluran Cerna.
      • Tukak peptic
      • Gastritis
      • Keganasan
    • Gastroparesis
    • Obat-obatan
      • AINS
      • Teofilin
      • Digitalis
      • Antibiotik
    • Hepato Biller
      • Hepatitis
      • Kolesistitis
      • Kolelitiatis
      • Keganasan
      • Disfungsi spincter odii
    • Pancreas
      • Pankreatitis
      • Keganasan
    • Keadaan Sistematik
      • DM
      • Penyakit tiroid
      • Gagal ginjal
      • Kehamilan
      • PJI
    • Gangguan Fungsional
      • Dispepsia fungsional
      • Sindrom kolon iritatif

 
  • PATOFISIOLOGI
    Dengan kriteria tidak adanya kelainan organik pada SCBA, maka teori patogenesisnya sangat bervariasi. Berbagai usaha telah dicoba untuk menerangkan korelasi yang ada antara keluhan dengan sedikitnya temuan kelainan yang ada secara konvensional.

 
  • MANIFESTASI KLINIS 
    Klasifikasi klinis praktis, didasarkan atas keluhan atau gejala yang dominan, membagi dispepsia menjadi 3 tipe :
    • Dispepsia dan keluhan seperti ulkus (ulcus-like dyspepsia), dengan gejala :
  1. Nyeri epigastrium terlokalisasi.
  2. Nyeri hilang setelah makan atau pemberian antasid.
  3. Nyeri saat lapar.
  4. Nyeri episodik.
  • Dispepsia dengan GFI seperti dismotilitas (dysmotility-like dyspepsia), dengan gejala :
  1. Mudah kenyang
  2. Perut cepat terasa penuh saat makan
  3. Mual
  4. Muntah
  5. Upper abdominal bloating
  6. Rasa tak nyaman bertambah saat makan.
  • Dispepsia nonspesifik (tidak ada gejala seperti kedua tipe diatas)

 
  • PEMERIKSAAN PENUNJANG
    • Pemeriksaa Radiologi
  1. OMD dengan kontras ganda
  2. Serologi Helicobacter pylori
  3. Urea breath test

 

 
  • Pemeriksaan Endoskopi
  1. CLO (rapid urea test)
  2. Patologi anatomi (PA)
  3. Kultur mikroorganisme (MO) jaringan
  4. PCR (polymerase chain reaction), hanya dalam rangka penelitian.

 
  • PENATALAKSANAAN
Pengobatan dispepsia mengenal beberapa golongan obat, yaitu :
  1. Antasid 20-150 ml/hari
    Golongan obat ini mudah didapat dan murah. Antasid akan menetralisir sekresi asam lambung. Campuran yang biasanya terdapat dalam antasid antara lain Na bikarbonat, AL (OH)3, Mg (OH)2 dan Mg trisilikat. Pemakaian obat ini sebaiknya jangan diberikan terus-menerus, sifatnya hanya simtomatis, untuk mengurangi rasa nyeri. Mg trisilikat dapat dipakai dalam waktu lebih lama, juga berkhasiat sebagai adsorben sehingga bersifat nontoksik, namun dalam dosis besar akan menyebabkan diare karena terbentuk senyawa MgCl2.
  2. Antikolinergik
    Perlu diperhatikan, karena kerja obat ini tidak spesifik. Obat yang agak selektif yaitu pirenzepin bekerja sebagai anti reseptor muskarinik yang dapat menekan sekresi asam lambung sekitar 28-43%. Pirenzepin juga memiliki efek sitoprotektif.
  3. Antagonis reseptor H2
    Golongan obat ini banyak digunakan untuk mengobati dispepsia organik atau esensial seperti tukak peptik. Obat yang termasuk golongan antagonis reseptor H2 antara lain simetidin, roksatidin, ranitidin dan famotidin.
  4. Penghambat pompa asam (proton pump inhibitor = PPI)
    Sesuai dengan namanya, golongan obat ini mengatur sekresi asam lambung pada stadium akhir dari proses sekresi asam lambung. Obat-obat yang termasuk golongan PPI adalah omeperazol, lansoprazol dan pantoprazol.
  5. Sitoprotektif
    Prostaglandin sintetik seperti misoprostol (PGE) dan enprestil (PGE2). Selain bersifat sitoprotektif, juga menekan sekresi asam lambung oleh sel parietal. Sukralfat berfungsi meningkatkan sekresi prostaglandin endogen, yang selanjutnya memperbaiki mikrosirkulasi, meningkatkan produksi mukus dan meningkatkan sekresi bikarbonat mukosa, serta membentuk lapisan protektif (sebagai site protective), yang senyawa dengan protein sekitar lesi mukosa saluran cerna bagian atas (SCBA).
  6. Golongan prokinetik
    Obat yang termasuk golongan prokinetik, yaitu sisaprid, dom peridon dan metoklopramid. Golongan ini cukup efektif untuk mengobati dispepsia fungsional dan refluks esofagitis dengan mencegah refluks dan memperbaiki bersihan asam lambung (acid clearance).

 

 

 

 

 

 
PROSES KEPERAWATAN
DISPEPSIA

 
  1. PENGKAJIAN
  • Kaji tanda dan gejala dispepsia
    • Apakah klien mengalami nyeri ulu hati, tidak dapat makan, mual atau muntah.
    • Kapan gejala tersebut terjadi, apakah terjadi sebelum/ sesudah makan, setelah mencerna makanan pedas/ pengiritasi/ setelah mencerna obat tertentu/ alkohol.
    • Apakah gejala berhubungan dengan ansietas, stres, alergi, makan/ minum terlalu banyak.
  • Kaji terhadap riwayat penyakit lambung sebelumnya/ pembedahan lambung.
  • Kaji nutrisi klien.
  • Kaji tanda yang diketahui pada saat pemeriksaan fisik meliputi nyeri tekan abdomen dehidrasi (perubahan turgor kulit, membran mukosa).
  • Kaji terhadap tindakan klien untuk mengatasi gejala dan efek-efeknya.

 
  1. DIAGNOSA KEPERAWATAN
    Berdasarkan semua data pengkajian, diagnosa keperawatan yang mungkin muncul meliputi :
    1. Risiko kekurangan volume cairan berhubungan dengan masukan cairan tidak cukup dan kehilangan cairan berlebihan karena muntah.
    2. Perubahan nutrisi, kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan masukan nutrisi yang tidak adekuat.
    3. Nyeri berhubungan dengan mukosa lambung teriritasi.
    4. Ansietas berhubungan dengan pengobatan.
    5. Kurang pengetahuan tentang penatalaksanaan diet dan proses penyakit.

 
  1. PERENCANAAN DAN IMPLEMENTASI
    Tujuan utama mencakup mempertahankan keseimbangan cairan, menghindari makanan pengiritasi dan menjamin masukan nutrisi adekuat, menghilangkan nyeri, mengurangi ansietas, meningkatkan kesadaran tentang penatalaksanaan diet.

 
  1. INTERVENSI KEPERAWATAN
    1. Meningkatkan keseimbangan cairan.
      1. Pantau masukan dan haluran cairan setiap hari untuk mendeteksi tanda-tanda awal dehidrasi.
      2. Kaji nilai elektrolit (natrium, kalium, klorida) setiap 24 jam untuk mendeteksi indikator awal ketidakseimbangan.
    2. Meningkatkan nutrisi
      1. Kaji adanya mual, muntah, sakit ulu hati dan kelelahan.
      2. Hindari makanan/ minuman yang mengandung kafein karena kafein adalah stimulan sistem saraf pusat yang meningkatkan aktivitas lambung.
      3. Hindari penggunaan alkohol dan nikotin.
    3. Menghilangkan nyeri
      1. Kaji tingkat nyeri dan kenyamanan klien.
      2. Menghindari makanan dan minuman yang dapat mengiritasi mukosa lambung.
    4. Mengurangi ansietas
      1. Gunakan pendekatan untuk mengkaji pasien dan menjawab semua pertanyaan selengkap mungkin.
      2. Menjelaskan semua prosedur dan pengobatan sesuai dengan tingkat pemahaman klien.

 
  1. EVALUASI
Hasil yang diharapkan :
  1. Mempertahankan keseimbangan cairan.
    1. Mentoleransi terapi intravena
      1. Minum 6-8 gelas air setiap hari
      2. Mempunyai haluaran urin kira-kira 1 liter setiap hari
      3. Menunjukkan turgor kulit
    1. Menghindari makan makanan pengiritasi/ minuman yang mengandung kafein/ alkohol.
      1. Melaporkan nyeri berkurang
      2. Menunjukkan berkurangnya ansietas
      3. Mematuhi program pengobatan
      1. Memilih makanan dan minuman bukan pengiritasi
      2. Menggunakan obat-obatan sesuai resep

 

 
DAFTAR PUSTAKA

 

 
  1. Mansjoer, Arief et all.2001.Kapita Selekta Kedokteran.Jilid 1 Edisi III.Jakarta : Media Aesculapius.
  2. Perhimpunan Dokter Spesialis Penyakit Dalam Indonesia.2001.Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam.Jilid 2 Edisi 3.Jakarta : FKUI.
  3. Smeltzer, Suzanne C.2001.Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah Brunner dan Suddarth.Edisi 8.Vol 2.Jakarta : EGC.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar